Tentang Malu

Share:

Malu...

Dari Abu Mas’ud Uqbah Bin Amr Al Anshari Al Badri ra., dia berkata, “Rasululloh saw bersabda, “Sesungguhnya sebuah ungkapan yang telah dikenal banyak orang dari ucapan nabi-nabi terdahulu adalah : ‘jika engkau tidak malu, berbuatlah semaumu.” (HR.Bukhari)

Jadi, tulisan kali ini ceritanya aku mau menulis tentang satu hal, tentang satu rasa, yaitu : Malu.
Kenapa aku menulis ini ??, entahlah.., sebenarnya tulisan ini adalah tulisan yang sudah lama aku buat dan tersimpan di file komputerku. Mungkin karena pada waktu itu ada sebab tertentu mengapa aku nulis pokok tema ini.

Malu.. apa itu malu ?
Definisi malu sangat beragam, tergantung dari sudut mana kita  mengartikanya, tapi secara umum , malu adalah : sebuah sifat (perangai), rasa keengganan melakukan sesuatu karena sebab-musabab tertentu. Nah.., kalo bicara sebab-musabab.., ragamnya bisa sangat banyak tuh.., dari satu orang ke orang lain dan jugaa... tingkatan atau levelnya antara satu orang dengan orang lain.

Menurut hasil renungan yang aku ketahui saat ini, sebab malu diantaranya :
Malu karena Allah
Malu karena kebanggaan (dignity), harga diri (perbuatan)_contoh orang jepang
Malu karena  takut dianggap “sesuatu” oleh orang lain, bisa keluarga, teman, masyarakat.

Pembahasan malu sangat luas, tapi kali ini mungkin aku lebih mau menekankan tentang malu yang ngga pada tempatnya alias Malu vs PD. Jadi peanya lebih pada : “malu lah pada tempatnya”.. kira-kira seperti itu, hehe..

Coba akita bayangkan, dari sejak SD sampai Kuliah, bahkan mungkin sampai dunia kerja, fenomena malu tidak pada tempatnya ini terus saja ada, bahkan seringkali kasusunya untuk seorang, cenderung terus dilakukan jika tidak ada perubahan. Misalnya di kelas, anak-anak tidak berani tampil, mengacungkan tangan, bertanya atau berpendapat, bukan karena tidak bisa, tapi karena merasa malu, malu karena apa malu karena takut salah, dan kemudian takut dianggap ini itu, dianggap ke-PD-an, misalnya dan lain sebagainya. Buat saya yang entah karena sebab apa, dari dulu sepertinya cukup kritis bahkan cenderung vokal, agak merasa aneh, meskipun saya sendiri pada waktu-waktu tertentu pernah mengalami hal-hal seperti itu. Tapi belakangan setelah saya terbiasa, dan berpikir, malu tidak pada tempatnya itu sangat merugikan, dalam banyak hal, menutup banyak sekali kemungkinan jawaban-jawaban yang sebenarnya ingin kita ketahui. Misal.. kita lagi jalan, dan tersesat, kita ngga berani bertanya alias malu bertanya.., maka jadinya semakain tersesatlah kita,.., kan, bikin rugi diri sendiri !??

Aku berpikir-berpikir dan terus aku renungkan, sebenarnya seandainya aku melakukan sesuatu yang bilamana sesuatu itu bukanlah hal yang salah atau memalukan secara hukum dan norma, apa sih risiko terbesarnya ? terbesit dipikiranku daftar risiko yang aku anggap , ah.. paling....
Resikonya Paling mentok :
-          Dimarahin, diomelin
-          Di pecat
-          Tidak dianggap
-          Di anggap (ini juga resiko loh yaa J )
-          Mati
Di usir
-          Di tolak
-          Di peringatkan
-          Di ancam
-          Di tampar
-          Di ejek
-          Di hina
-          Di caci maki
-          Di rendahkan
-          Di kibuli, Di bohongi
-          Di Bully
-          Dll..
Aku coba sebutkan macam-macam resikonya yang aplikasinya tentu saja juga macam-macam. Misalnya, kita seneng sama seseorang, tapi kita malu untuk ngomong, buat aku.., kalo suka, ya ngomong aja, apa sih resikonya ?? ya paling dua itu : kalo ngga di terima ..ya di tolak.., terus ?? Tsuma ?? so..what ?? gitu-gitu aja kan ?
Simple, ya emang simple, kalo di terima ya syukur.., kalo di tolak ya sudah.., mau coba lagi, usaha lagi silahkan,..., mau cari lagi yang lain silahkan, atau, kemudian mau berteman aja juga silahkan.., tapi paling ngga.., ada pergerakan yang smooth gitu loh, ada sesuatu yang berjalan, tidak stcuk karena malu. Kalo malu, kita simpen aja, kita pendem dan ternyata si doi ngga suka, adji gileee.., kasian amat lw harus nyimpen tuh rasa bertepuk sebelah nampan kelamaan, kapan move on-nya ???, tapi kalo ternyata dia suka.., kasian juga kan lw.., harusnya seneng bareng udah lama.., eh ngga jadi, udah gitu karena lw kelamaan.., si dia di gaet orang duluan.. wkwkwkwk...,  : , ini hanya sekedar contoh, meskipun nglantur, contoh lainya silahkan cari sendiri.

Lw ambil contoh yang begono, padahal di depan udah nyantumin hadits, ngga syar’i banget sih dur ?? Pale lw ngga syari, gw bilang kan dalam contoh itu “suka”, dan pengunkapan rasa suka, penyaluranya ya tinggal di syar’i-in aja.., kan ga bilang pacaran dan semacamnya. :p

Okelah kurang lebih itu dulu pembahasan tentang malu kali ini. Pembahasan tentang malu pada episode berikutntya (kalo sempet, dan semoga sempet) mungkin lebih serius dari sudut pandang agama.., Islam pastinya. Seep...! Ciao..! 


Post a Comment